Baju Saat Menyusui (Ekspektasi vs Realita)

Waaa ngiler gak si liat instagram artis-artis yang baru ngelahirin anak udah langsung tampil kece? Lagi jalan-jalan sama anak bayiknya ke mall, ke pantai, kemanapun bisa kereeenn banget. Ada tuh, saya pernah liat foto artis instagram yang endorse nursing cover, pake hotpants sama kaos oblong aja cakep bener. Apalagi yang pake hijab, jilbab rapi, baju nursing nya juga kereen. Ngiler pokoknya.

Lalu, saya dimana? 

Tenggelam di cucian. 

Hahahahhahaaa…

Ekspektasinya sih, pingin banget bisa jalan-jalan pagi di alun-alun bawa Kinan, pake baju keren, trus dipoto-poto gitu, wkwkwkkwk, emak narsis. Tapi, realitanya apa dayaaa.. di umur Kinan yang 4bulan ini, tubuh saya masih pating pletot wkwkwkkw. Celana jins yang muat baru 1, itupun yang udah melar ehh kok muat. Trus problem selanjutnya adalah baju. Baju menyusui? Hahahhaa.. ternyata pake kemeja yang muat cuman 1-2 aja sih, yg lain daster kan buat di rumah. Masa jalan2 mau pake daster huhuhuhu.. Pernah si, suami surprise gitu mau belikan baju tapi problem-ukuran-yang-gak-tau-dan-gak-pas bikin saya pake baju kemeja kedombrongan, banget. Akhirnya dipake suami lagi deh hahahhaa..

Kalau mau pergi, harus pake ngacak2 lemari, dan paling nemu 1-2 baju,itupun udah maksain banget nempel di baju bisa pas. Belum lagi, udah nemu baju, tapi Kinan gumoh , hahahhahaa ,alamat gak jadi pergi wkwkwkkwkwk…

Pernah si pingin banget sebelum melahirkan bikin jahit2 baju sendiri, tapi pada akhirnya hahahai, boro2 buat jahit, ganti daster kena pipis kinan aja bisa lupa, agghh dasar saya yang malesan aja kali yak wkwkskskkk

Okelah, sementara pake baju yang itu-itu aja gakpapa, toh yang komen paling suami hihihiy..

Belekan

wp-image-1172348046jpg.jpeg

Huwaaaaa… another drama ibu muda nih. Anak bayik belekan, huhuhuhu. Ahhh sedih banget pokoknya. Kalo digigit nyamuk aja radanya udah sedih, ini belekan cobaaaa hiks.

Jadi, semuanya berawal dari kemarin pagi ketika Kinan bangun tidur langsung rewel. Ternyata mata sebelah kirinya gak bisa melek, alias ada mbloboknya gitu udah kering. Pdahal waktu bayi banget, gak ada yang namanya belek – belekan. Eh ini, muncul di pagi yang bikin hati Mamahnya sedih. 

Oke lanjut. Setelah dia huwa huwa kardna gak bisa melek, ada mitos bilang kalo harus pake ludah ibunya. Tapi, saya belum bisa percaya, mulut kan sumber bakteri dll. hasil browsing, katanya banyak penyebab belekan. Salah satunya bakteri. Mungkin pas kucek2 tangan kan kukunya agak tajem trus jadi infeksi, alhasil masuklah kuman kuman di mata. Trus akhirnya saya ambil kapas, basahi pake aer anget. Trus diulap2 dari bagian dalam ke luar, sambil dihilangkan bagian belek keringnya. Alhamdulillah langsung bisa melek deh anaknya.

Sambil observasi, pas bobok sore trus bangun, ehhh muncul lagi itu belekannya. Pake kapas anget lagi. 

Saya sms budhe yang jadi bidan, trus menyarankan pake salep Chlorampenicol 1% . Oke, tugas Bapak yang beli besok pagi sambil kita cek lagi besok paginya masih ada apa enggak.

Keesokan paginya, alias hari ini. Tadi pagi. Masih adaa belekannya😦 , siang pas tidur saya eksekusi pake salep deh. Mumpung dia tidur dan enggak kucek2. Semoga ndang meresap dan sembuuhhh.. Amin amin aminnnn.

Kinan tidur pake salep Chlorampenicol

Drama Menyusui Kinan #1

Judulnya lebay. Emang. Biarin aja deh ya, ibu menyusui (red : saya) memang lebay, jadi harap maklum yaa..

Puting Rata

21 Mei 2016
Melahirkan dengan caesar, siapa bilang enggak sakit? Iya memang bener gak sakit. Tapi 3jam setelah proses diiris perutnya, wooow.. rasanya super sekali. Gak bisa (emang gak boleh) bangun, posisi tidur doang, gak boleh makan minum. Dan rasa cenut cenutnya ituuuu. Baru sadar kalo selama ini kita banyak banget pake otot perut. Buat ketawa, buat bersin aja MasyaAllah deehh. 

Proses IMD ini memang gak dilakukan saat perut saya dijahit, melainkan saat setelah saya selesai dijahit dan dimasukkan ke ruang pengawasan sebelum masuk ke bangsal. Pertama kali liat Kinan? Jangan ditanya. Saya sampai gak percaya kalau di perut saya bisa tumbuh seorang anak yang cantiknya kayak gini. Hiks. Banyak nangis terharu juga banyak nangis bingungnya (yang ini saya batin). Puting saya dua-duanya masuk kedalam. Menurut yang saya baca, masi bisa banget menyusui. Karena bayi menyusu di payudara, bukan puting. Okelah kalau begitu. Saya berusaha mensugesti diri untuk berpikir bahwa ASI saya pasti cukup untuk bayi saya. Daaan… ketika ada sesosok bayi mungil di hadapan saya, ditempelkanlah ia di dada saya. Singkat saja,  akhirnya mulutnya yang mungil mengecap-ngecap puting saya yang rata. Rasanya aneh. Aneh yang menakjubkan. Dia menangis. Mungkin karena cairan ajaib itu belum keluar. Saya mulai panik. Sangat. Tangisannya kencang sekali. Sedih mendengarnya. Sampai akhirnya kakak saya menyarankan untuk membeli nipple-shield, akhirnya masalah sedikit teratasi. Lalu, dengan keterbatasan gerak karena infus di tangan kanan, dan dipasang kateter juga, maka saya hanya menyusui sebelah kiri… Bisa dibayangkan, belum keluar asi sudah dinyotnyot, pake acara kemrungsung karena nangisnya Kinan wooow sekali. 

Masalah muncul ketika AC di ruang pengawasan tidak berfungsi. Sampai-sampai, suami saya harus “tegas” kepada petugas dan perawat di rumah sakit. Hingga akhirnya karena ngeyel dengan ketidaknyamanan kamar pengawasan, kami dipindah ke bangsal. Disana walau tidak ada ac, tapi lumayan daripada di ruang pengawasan. 

Kinan masih banyak tidurnya, namun sesekali bangun, saya tempelkan puting, dengan berbagai pose, saya jiwitin duliu biar naik putingnya, saya tempelin nipple shield, pokoknya berbagai macam gaya sampai akhirnya dia ngenyut, dan tidur lagi. Tapi, di malam hari… waaaaa disaat kita mau istirahat (karena siangnya sudah ada tamu), capeek sekali. Saya sampai menangis karena Kinan kelihatan susah sekali mau minum karena puting saya ini.Beruntung suami saya suami yang siaga, dari mulai mengganti popok, hingga menina-nina bobok anak kami, beliau nomer satu!

Ada adegan yang menyakitkan hati, ketika ada perawat yang datang dan mengecek apakah bayi bisa menyusu. Lalu melihat puting saya sambil bilang “Susune ora tau dirumat ya mbak, medelep pentile ngono ya ora teyeng nyusoni” (Payudaranya gak pernah dirawat ya mbak, masuk kedalam gitu putingnya gak bisa untuk menyusui). Jleeebb. Sakit sekali. Harusnya perawat bisa memberi support dan lebih terbuka dalam pemberian ASI eksklusif. Tapi, yang ini… untung saya lagi nahan sakit perut. Kalo enggak, awas deh aahhh…Kalau teringat masih sedih sekali.😦

Hari Senin, perawat datang dan menerapkan breast massage. Untungnya perawatnya baik. Perawat praktek dari Purwokerto. Saya lupa namanya. Mereka berdua membantu saya cara menumbuhkan puting, dengan ditarik, dan massage agar lancar aliran susunya. Kompres, pijat, dan lainnya. Disini saya agak lega karena puting sebelah kanan, ketika dimassage sudah muncul rembesan walaupun sedikiiittt. 

Alhamdulillah setelah diperiksa, kami sdh diijinkan untuk pulang hari itu juga. Syaratnya cuman satu, saya sdh harus bisa turun dari dipan dan berjalan. Saya bersyukur lega, dan memaksakan diri untuk bisa turun walaupun sengkringnya jangan ditanya, dan sempoyongan.

Pas sampai rumah, saya sangat senang. Kembali ke kasur. Rumah yang tadinya kami berdua saja, sekarang sudah ada Kinan. Apalagi adek saya dari Belanda juga sempatkan pulang untuk melihat keponakannya. Bantu beres2 rumah juga🙂

Kembali ke masalah puting. Masih saja bergulat dengan puting rata, setiap kali mau menyusui, saya sedih. Asi belum keluar cuma rembesan bening dikiit, Kinan sdh berkali-kali minta minum. Kembali dengan berbagai pose, dijiwitin dulu, dipasangan nipple shield, dikompres, di yang lain-lain deh. Untung bayi di usia 1minggu lambungnya masih kecil. Dan saya yakin semakin kerap disusukan pasti akan merangsang kelenjar susu dan membuka saluran keluar. Tapi eiittsszs, itu pikiran yang lagi normal. Saat itu saya mulai galau. Jadi gampang sensi. Pernah nenek saya bilang “Melas anake, susune ra metu nek mendelep ngono, melas anake nganti ngelaken”, sungguh bukan itu kata-kata yang ingin saya dengar. Dan bisa ditebak, malamnya saya nangis ngguguk. Mau curhat sama suami, bingung. Akhirnya saya nulis lewat WA dan saya kirim ke suami saya yang lagi sibuk mencuci popok. Walaupun serumah saya bingung cerita langsung. Suami saya hanya membalas dengan kalimat termesra yang pernah beliau berikan ke saya. Intinya, saya pasti kuat dan beliau bilang pasti gak kuat nahan sakit kayak saya. Dan dibawahnya, ada kata yang kurang lebih gini “Tidur ya, istirahat. Kita ketemu di mimpi lagi pergi jauh, liburan. Kita bertiga” Aah, saya meneteskan air mata. Lebay ya hahhaaa..

Dan hari-hari berikutnya, saya masih menyusui dengan bantuan nipple shield di sebelah kiri. Sebelah kanan masih diusahakan. Dengan penuh mewek, dan rasa trauma ketika Kinan mau haaappp puting saya. Kebetulan bakal gigi Kinan juga sdh muncul (kata bidan) dan kata orang tua, lidah bayi itu tajam (?) Jadi bisa melukai puting. Tapi yang jelas, saya punya singgasana menyusui. Lengkap dengan pijakan kaki, bantal tangan, dan sesuatu untuk meremas tangan. Aaahhh sungguh menyiksa batin. lahir batin.

Tapi demi Kinan, apapun.