event wonosobo, genPI, jalan-jalan, jurnal, keluarga, lomba blog, mbakyublogger, memory, referensi, review, wisata

Palawi Risorsis, Wana Wisata Baturraden Purwokerto Yang Harus Kamu Datangi (1)

“Ayo Mbak semangat! Bentar lagi Mbak…”
“Aduuh, udah pucet banget itu mukanya!”
“Masih kuat, mbak?”
“Atur napas ya Mbak, exhale.. inhale..”
“Udah keliatan tuh Mbak, ayo ayoooo!”

 Pliss, jangan salah sangka ya. Bukan lagi lahiran saya-nya, hihi. Tapi lagi cengap-cengap (*minjem bahasa Tante Ella) karena ngikutin temen-temen tracking ke Pancuran 3 dan Pancuran 7. Gimana enggak cengap, sambil gendong anak bayi yang udah nggak bayi lagi, yang udah bisa protes maunya nemplok ibunya. Keselnya nih, tiap kali ibunya berenti buat istirahat, si kecil malah nangis kenceng. Woiiii, nangis di tengah hutan bayangin! Untungnya, saya dikelilingi makhluk ciptaan Tuhan yang paling baik. Ada suami, temen-temen , dan staf Palawi yang ramah-ramahnya minta ampun!

Eh Palawi? Siapa?

Baru denger ya? Ihh.. ketinggalan jaman banget sih, hahaha.

Padahal saya juga baru tau kemarin, pas mbak Olipe ngajakin kami main-main kesana, hihi.

Dan ternyata, Palawi itu singkatan lho guys..

PALAWI is Perhutani Alam Wisata!

Lhoh, kok Perhutani?

Iya, jadi Palawi Risorsis yang ada di Baturraden, Purwokerto ini adalah salah satu anak perusahaannya Perhutani. Ada beberapa unit usaha yang dikelola antara lain : wana wisata, resort Palawi, biro perjalanan wisata, outbond training, dan masih banyak lagi.

Nhah, tanggal 5-6 Mei kemarin kami diajak untuk ikutan Famtrip #BloggerGoesToPalawi , famtrip yang beneran famtrip nih, soalnya bawa orang serumah! Saya, suami, dan tentunya Kinan.  Berasa liburan keluarga aja ya, hahaha. Berangkat dari Wonosobo, sampe Banjarnegara barengan mbak Idah plus  dan tante Neli. Kurang lebih 3 jaman perjalanan, sampai di Baturraden, harusnya sih kami kumpul di villa dulu, tapi karena udah pada ke tujuan pertama, jadi kami langsung nyusul kesana.

Kemana saja tujuan kami?

Telaga Sunyi!

Masuk ke gerbang loket Telaga Sunyi, kami sudah disambut oleh penjaganya, bahkan tukang parkir dan penjual souvenirnya juga ramahnyaaa.. super deh. Parkirannya luaaas banget. Dari parkiran, menuju ke telaganya cuman sekitar 5-8 menitan. Jalannya enak, kaya jalan setapak, nggak terjal juga, dan bahkan terlalu nyaman buat ibu-ibu yang gendong anak balita, haha. Ada musholla, toilet dan kamar ganti juga. Di sepanjang jalan menuju telaga, sebelah kanan ada semacam selokan atau saluran irigasi yang beniiiing banget airnya. Di sebelah kiri ada batu-batu besar yang cucok banget dijadikan spot foto. Sesampainya di telaganya, sudah lumayan banyak kerumunan orang, yang paling keliatan ya mb Olipe yang gak nyemplung, wkwkwk, karena apa? Karena pegang kamera ya Mbak 😛

Jalan (setapak) menuju Telaga Sunyi
Saluran irigasinya aja beninge pol!

Trus nih, ternyata kedalaman telaga Sunyi sampai 5 meteran ! Tapi ada kok yang sekitar 1 – 3 meteran yang cuman mau ciblon-ciblon bergembira. Airnya gimana? Pernah nyobain minum air yang ambil dari kulkas terus ditambah es batu segepok? Segitu dinginnya! Sampe tante Ella aja menggigil, bibirnya biru, tapi tetep betah nyemplung demi pose-pose yang aduhai buat feeds instagram, hahahaha. Kinan dan Yasmin juga asik keceh di semacam kubangan yang ada di samping telaga persis. Malah, Kinan juga sempet saya cemplung-cemplungin di telaga yang 1 meteran, tak kirain bakal takut karena dingin banget, ehh ,malah seneng banget sampe gak mau mentas.

Asri banget kan yaa, bening dan seger!

Oiya, dengan harga tiket masuk yang terhitung murah yaitu Rp 13.000, selain bisa buat nyemplung dan berkeceh-keceh, telaga Sunyi ini juga jadi spot buat yang demen free diving lho. Dan saking beningnya, bisa banget deh nyobain underwater photo, karena batu-batuan dan ikan-ikan di dalam telaga ini juga keliatan jelas. Butuh pelampung atau ban besar? Ada juga dooongs!

Yeeayyy!
Photo by Mas @pradna

Kenapa namanya telaga Sunyi? Karena dulu saat awal-awal, katanya masih sepi sunyi, gitu. Mungkin sekarang harus ganti nama jadi telaga rame ya, hahaha. Tapi nih ya, entah kenapa, suasana disana itu memang asri banget, ada suara gemericik air terjun, suara burung, udaranya yang sejuk, apalagi saat tangan atau kaki kita udah nyentuh airnya, ceesss-nya itu nggak cuman di tangan sama kaki, tapi sampe ke hati, aawwww… *lebay yak, hihi. Tapi iya banget sih, nyenengin banget, cobain deh. Tempat ini cocok buat yang butuh “pelarian” dari rutinitas dan butuh “ngadem” !

Villa Agathis

Usai puas main ke Telaga Sunyi, kami menuju villa tempat kami menginap. Dari arah gerbang utama Palawi, masuk terus belok kanan. Ikutin jalan aspal, melewati bumi perkemahan, taman labirin dan juga taman-taman dengan hamparan bunga yang cakeeuup. Lurus terus sampai nemu tulisan Villa Agathis. Pertama kali liat dari luar, wiih, bangunan dengan tipe modern yang simple. Dengan dominan warna putih dan coklat, villa terlihat bersih, nyaman, dan hangat. Ada semacam teras dengan satu set kursi . Menuju ke dalam, pandangan saya langsung menuju ke living room yang luas dengan furniture serba putih coklat, serasi dengan bangunannya, dan satu lagi, ada pintu kaca yang lebaaar dan ada terasnya juga! Aaak, favorit banget! Oiya, ada pantry yang lengkap dengan lemari es, dispenser (air panas atau dingin) dan beberapa minuman instan, butuh minum tinggal seduh.

Villa Agathis tampak depan
Living room yang jadi salah satu spot favorit di Villa Agathis.
Photo by Mas Pradna
Area favorit! Pintu kaca ini lhoooh! Photo by Rizkichuk

Dengan rate sekitar 3,4 jutaan, Villa Agathis ini terdapat 6 ruang kamar dengan single bed. Saya, Kinan dan Mas Erwin dapat jatah kamar nomer 3. Di tiap-tiap kamar ada fasilitas LCD TV 32” dan kasurnya enak banget, Kinan langsung glundung-glundung, hihi.  Ada cermin panjang khusus buat makeup dengan meja dan kursi yang sudah tersedia peralatan toiletries seperti sikat gigi,  hair cap, tissue juga. Di sebelahnya tepat ada lemari  terbuka dengan 4 gantungan baju dan rak-rak, dan 2 handuk besar serta 2 pasang sandal.

Oiya, kamar mandinya bersih banget, dan ada showernya, asyiknya lagi, bisa pake air hangat jadi nggak usah kuatir buat yang bawa anak kecil atau kalau nggak biasa mandi pake air dingin, apalagi di Baturraden yang bbrrrr…

Dekat jendela, ada meja kecil dengan kursi yang diatasnya sudah ada water heater, dua pasang cangkir, kopi, teh, lengkap dengan creamer dan nggak ketinggalan juga gula. Dan tau nggak, view dari jendela ini keren banget!

Sky Bike  

Kalau yang ini nih, kayaknya adalah 50 meter terjauuuuh yang saya rasakan dalam hidup saya. Dengan modal nekat dan “kapan lagi naik sky bike”, akhirnya saya putuskan untuk ikutan naik. Awalnya, liat teman-teman yang naik sebelum saya seperti mbak Dian dan Ella, saya masih bisa ketawa-ketiwi, ngetawain mereka laah, hahaha. Tapi, karma datangnya lebih cepat guys! Saat ikutan antri di atas, kok mendadak tangan jadi keringetan, terus deg-degan masyaAllah… Apalagi pas dipakein alat untuk pengaman, hahaha, tiba-tiba semakin menciut nyali saya. “Kaki rileks, nggak usah dikayuh ya.. santai aja”, kata pemandunya.

Bismillah… akhirnya sepedanya meluncur. Ujung finish keliatan jauuh banget dan remang-remang. Suara-suara teman-teman yang awalnya berteriak-teriak di bawah juga kedengeran samar-samar. Saat itu saya mikir jangan-jangan saya mau jatuh. Sampai di tengah, pemandu ngasih instruksi,

“Mbak, nyender ke belakang pelan-pelan, tangan dilepas, trus pose yaa!”
“Hah, apa Mas?” , sumpah saat itu entah kenapa jadi sedikit roaming, kaya cuman denger suara ngiiing..
“Pelan-pelan nyender ke belakang yaa, tangan dilepas, trus pose buat foto yaa “, ujarnya lagi
“Ooh, iya-iya.. “, jawab saya tergeragap.

Cekrek-cekrek. Liatin kamera Rizki, Rois, dan mas Pradna, tapi kayaknya senyum saya nggak santai, deh, wkwkwk.

Antara takut tapi pingin difoto dengan pose yang cakep.
Photo by Mas Pradna

Setelah kaki saya menginjak papan di tempat finish, gemeteran sumpaaah! Tapi, makplooong, lega banget. Turun dari gardu finish, masi cengar-cengir dan ketawa sendiri. Kalau suruh ngulang lagi? Mau bangeeet lah, meskipun diatas bikin jantung mau copot, tapi naik ginian bikin ketagihan lhoo.. Yang juga pingin merasakan sensasinya, cukup bayar Rp 20.000  dan ceritain ke saya ya gimana rasanya, hihi.

Api Unggun, Mendoan, Pecak Jantung sampai Oseng Dage Kuncar

Malamnya, kami makan malam bersama di halaman samping, di luar teras samping yang ada pintu kaca besarnya itu lhooh. Menunya ada beragam banget : Nasi, pecak jantung, oseng dage kuncar, sambel terasi, ikan goreng, tempe goreng dan nggak ketinggalan juga ada rempeyek kacang. Ini pertama kali-nya saya makan pecak jantung dan ternyata enak banget, mirip gori/nangka muda teksturnya. Lalu oseng dage kuncar, ini juga pertama kali saya makan. Kuncar itu semacam apa yaa, rasanya mirip daun bawang pokoknya, tapi sedep banget. Ikan gorengnya empuk, merasuk, enak, dan sambel terasinya? joooss!

Selesai makan, ada sesi bincang-bincang dan juga kenalan. Tetep sambil ngunyah dong ya, wkwkwk. Sudah ada jagung bakar yang fresh, mendoan goreng hot from the pan, hihi, juga pisang kukus yang nylekamin. Selain perkenalan dari blogger, juga ada cerita-cerita dari Mbak Sista, mas Fajar dan kami bertemu  juga Pak Arief, pengelola Palawi Resorsis ini yang wong Manggung! Jauh-jauh ke Purwokerto ketemunya orang Temanggung juga hahaha. Keren deh denger cerita beliau , dan ternyata seleranya tuh National Geographic dan Lonely Planet! Wow!

Ngobrol dan makan malamnya nya disini nih, rame-rame!
Photo by : Mas Yugo

 

Lalu, ada keseruan apa saja di hari kedua?

Mau tau cerita saya yang hampir pingsan? Hihi..

Hari Kedua Bersama Palawi Risorsis

-0-

Blogger Goes To Palawi ini diselenggarakan oleh Palawi Risorsis Baturraden, dan disponsori oleh Rumah Makan Putri Gunung Baturraden serta Lili Chicken Baturraden.

 

 

Palawi Risorsis

Unit Wana Wisata Baturraden
Jl. Raya Bumi Perkemahan Baturraden
Kec. Baturraden – Kab. Banyumas – Jawa Tengah
Office (0281) 681616
Sista 0813 9144 2211 / Adi 0812 2594 863 / Fajar 0852 2788 8030
IG : @baturadenpalawi

 

Advertisements

7 thoughts on “Palawi Risorsis, Wana Wisata Baturraden Purwokerto Yang Harus Kamu Datangi (1)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s