jurnal, kinan, marriage life, mbakyublogger, memory

Cerita Kehamilan Trisemester Pertama

First Semester segera berakhir, yeaayyy!

Ini adalah kehamilan pertama dan saya merasa tidak tahu apa-apa. Lima minggu sodara sodaraa.. Jabang bayi sudah berusia lima minggu saat saya baru tahu kalau hamil. Perasaannya? Campur aduk. Seneng, khawatir, kaget, terharu, truss apalagi ya.. pokoknya nano nano. Awalnya, punggung saya sering sakit pegel-pegel gitu. Tapi ya nggak ngeh, soalnya sering bawa tas yang aduhai berat, isinya laptop, perangkat mengajar, dan yang jelas naik turun tangga. Eehh.. ternyata :’)

Minggu-minggu awal dan seterusnya, perasaan saya antara masih nggak begitu percaya kalau hamil, tapi entah hormon entah sugesti, saat udah testpack kok ya badan langsung lebih lemes dan mual-mual hahahaha. Tapi sebenarnya, saya agak jaga untuk tidak “halo-halo” berita kehamilan ini. Cuma keluarga, sama temen dekat di kantor. Ehhm, bukan apa-apa sih, cuman kok lebih ke rasa takut dan kayaknya terlalu awal. Apalagi langsung diwanti-wanti gak boleh naik motor sendiri dan off di kegiatan komunitas setidaknya sampai 4 bulan. Trisemester awal katanya memang paling rentan, dan juga kondisi saya saat mau masuk minggu ke 8 juga sampai gak bisa masuk apa-apa. Makan nasi mual, buah apalagi, vitamin no no. Kalau malam hari udah deh bisa berkali-kali ke kamar mandi buat muntah-muntah. Huks. Morning sick yang saya kira akan datang di pagi hari, ehh sepanjang hari bisa datang menghampiri.

Muka pucet maksa senyum, belum keisi apa-apa, trus minum teh panas karena daripagi muntah-muntah
Muka pucet maksa senyum, belum keisi apa-apa, karena daripagi muntah-muntah

Bukan cuman lemes dan mual yang teramat sangat. Bawaannya sensii.. banget. Denger juga kabar istri teman dekat suami yang keguguran, kenapa saya jadi tambah sedih dan takut. Banget. Saya takut bikin salah yang bisa bikin janin kenapa-kenapa, takut salah makan, takut kalau gak makan gimana nanti janin di perut, padahal buat nelen air putih aja MasyaAllah susahnya. Takut naik turun tangga, takut kurang makan sayur, takut tidur karena salah posisi, takut apapun deh. Selebay ituu.

Oiya, btw, temen sekantor juga ada lho yang hamil seangkatan, cuman beda 2-3mingguan. Tapi dia gak lemes, gak mual, malah banyak makan, wajahnya tambah cantik. BEDA banget sama saya yang lemesan, gak doyan makan dan saya mulai mikir aneh-aneh, jangan-jangan ada yang beres sama saya dan janin yang saya kandung, huhuhu..

Belum lagi denger omongan orang soal kondisi kehamilan:

“Si itu hamilnya enak banget ya, kok kamu enggak, kayak menderita banget gitu, kasian..”

“Jangan lemes, nanti bayinya jadi manja!”

“Harus mikirin yang di dalam lho, ayo maemnya yang banyak!”

“Dulu aku gak gitu pas hamil, banyakin doa sama sholatnya”

Mungkin itu omongan wajar dan gak  buat dipikirin malah justru harusnya bikin tambah semangat, tapi gak tau kenapa saya jadi super sensi sama omongan yang semacam itu. Sedih lah. Untungnya punya suami yang suka banget observe dan hobi baca. Suami bilang kalau setiap kehamilan itu unik dan berbeda-beda. Pengaruh hormon, dan lain-lain akan mempengaruhi banget. Sampai kalau beliau nemu artikel tentang kehamilan, langsung di-share ke saya. Jadi, no need to worry ,kata beliau. 😂

Bahkan di minggu ke 12, kami sempat babymoon ke Purwokerto ikutan Blogger Camp. Nginep. Dan alhamdulillah badan udah enakan, lebih baik dari masa awal sebelumnya. Sempet khawatir sih, tapi enjoy aja dan gak ada masalah. Malah seneng banget ketemu banyak temen dan blogger hebat. Bener juga kata orang, memasuki trisemester kedua akan lebih nyaman. Semoga seterusnya, lancar sehat hingga proses kelahiran. Amin.

Bareng temen blogger saat acara Blogger Camp 2016 di Ketenger Purwokerto. Foto : om Topan
Bareng temen blogger saat acara Blogger Camp 2016 di Ketenger Purwokerto. Foto : om Topan

Nhah, ini beberapa hal yang saya rasakan saat trisemester awal :

Lemes
Nhah ini yang dirasakan awal-awal. Ya lemes, ya mual. Tingkat lemes sampe pernah pingsan waktu ngajar di ruang kelas bawah. Kan tangganya jauuhh banget. Kebetulan gak tau kenapa lagi capek banget. Pas baru sampe di kelas, duduk sebentar lha kok lemes keringat dingin trus berkunang-kunang. Kata anak-anak si muka saya udah pucet banget. Terus, dipapah murid sampai UKS. Tiduran deh. Ternyata tensi rendah dan emang butuh istirahat sama minum air putih. Jadi, di tas sekarang sangu botol minum isi air putih.

Mual Muntah
Ini yang paling bikin sedih. Makan udahh usaha banget, eh mual sampai muntah. Minum vitamin udah usaha banget eh muntah. Huks.
Kalau udah kayak gini, kata bidan, harus banyak ngemil aja, jangan sampai perut kosong dan jangan diisi kebanyakan. Yang ini juga bawa bekal buah atau bawa roti kering semacam roma sari gandum yang coklat itu.

Deg-degan
Katanya sih ini wajar banget karena saat hamil, hormon progesteron meningkat dan membuat detak jantung lebih keras, jadinya jumlah darah bisa mencapai rahim.

Gak bisa makan
Karena mual muntah, jadi bau apa aja makanan kayaknya bikin gak bisa makan. Pernah pingin makan sate lontong melulu, abis banyak sihtapi malemnya tetep muntah. Makan mangga juga banyak, tapi langsung keluar. Hiks. Sampe mikir perlu di infus gak ya..
Tapi suami biasa bikinkan teh hangat, atau jahe+gula merah ,perut bisa agak enakan.

Alhamdulillah terlewati trisemester pertama. Doakan lebih lancar dan sehat-sehat yaaa… amin

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s