Enaknya Masak Sendiri

Kemarin saya belanja buat isi kulkas. Dari bawang sampe sayur dkk, habis uang sekitar Rp 40.000,-. Memang selama ini saya menerapkan belanja sekali untuk 3-4hari, yang pertama jelas banget karena biar gak bolak balik belanja. Dan tentunya untuk prinsip : Hemat! Bayangin aja
misal kita pergi makan di rumah makan, 30rb – 40rb itu buat sekali makan! Padahal kalo belanja dan masak sendiri, uang segitu bisa buat 3hari alias 6x makan lhoo.. hemat banget kan!

Ngomong-ngomong masalah masak sendiri, apa masih ada yang males-malesan nih? Keuntungannya banyak lho dari masak sendiri, yaitu :
1. Bikin kita kreatif
Kreatif? Apa hubungannya sama masak? Eiittsss tunggu dulu. Coba bayangin kita udah beli bahan masakan, trus kita gak pinter ngolahnya, jadinya masakan yang tercipta ya itu itu aja. Tapi, dengan adanya masak sendiri, kita dituntut semakin kreatif dan menemukan ide ide masakan yang lebih beragam 🙂

2. Bikin kita mandiri
Mandiri dalam hal masak? Iya doong! Bahan yang tersedia kan gak mesti komplit, jadi bikin kita mandiri buat gak tergantung sama warung dll.

3. Trial and Error
Nhah yang ini saya banget. Kita belajar dan nyari pengalaman dalam hal masak sendiri. Kita jadi tahu kurang pasnya dimana, enaknya dibuat apa, bumbu yang pas gimana, dll deh

4. Mengasah indera ketujuh
Hah? Indera ketujuh itu apaan? Hahaha.. kalau buat saya sih namanya naluri. Semakin kita sering masak, semakin terbiasa kita mengenal bumbu dari tangan kita. Tanpa berkalikali dicicip, kita bisa tahu lho itu masakan udah pas. Istilahnya tanpa berkali-kali liat resep kita udah paham berapa banyak yang dibutuhkan.

5. Kosakata tentang masakan, bahan masakan, bumbu, tips lebih luas
Ini salah satu yang keren! Kita jadi tahu ilmu ‘all about cooking’ lebih luas lhoo… jadi misal ditanyatanya orang kan udah bisa jawab, secara masak sendiri 🙂
Referensi si boleh banget dari internet atau majalah, tapi dngan ‘terbiasa’ kita akan semakin tahu.

6. Bisa mengontrol kebersihan  masakan, dan bahan masakan yang digunakan
Ini juga penting, kalo kita beli masakan,  gak akan tahu kan gimana caranya memasak, dan bahan bahan yang digunakan. Tapi kalo kita masak sendiri, kita bisa cuci bersih bahan yang digunakan, gak pake msg tambahan atau pengawet buatan, pokoknya lebih terkontrol.

7. Kepuasan tersendiri
Masak sendiri dan dinikmati keluarga. Habis tak bersisa. Malah suami atau anak minta nambah. Bukankah kepuasan tersendiri? 🙂

8. Hemaaaattt!
Lebih hemat banget daripada beli makan diluar. Seperti yang saya singgung tadi di atas, belanja sayur buat 3hari makan, dibandingkan 1kali makan diluar. Soalnya, kita bisa kirakira bahan yang dibutuhkan dan tentunya lebih murah.

Sebenarnya masih banyak banget keuntungan masak sendiri lhoo… Cuman mungkin masih ada yang gak suka ribet (klise), nhah untuk yang pake alesan ini, coba deh dilihat lagi yuukk… bahan instan udah bertaburan di toko toko. Kita udah dimudahkan banget. Males marut kelapa, ada santan instan. Males nguleg merica, ada merica bubuk. Malea bikin bumbu rendang, sampe ada lho bumbu rendang instan. Jadi masih mau bilang ribet? Gak lah yaaa…

Boleh banget kok perempuan gak pinter masak. Saya salah satunya, heehee.. Tapi, setidaknya, pernah atau bisa masak dong. Jadi, pas ditanya bisa masak apa, masi mau jawab : masak air dan mi instan? 😉

Advertisements

8 thoughts on “Enaknya Masak Sendiri

  1. Memang bener mbak, masak sendiri itu ngirit banget, apalagi buat bujang seperti saya hahaha. Sebagai gambaran, beras 3 kg (Rp 22.500), 1/2 kg Bawang putih (Rp 7.000), 1/2 kg bawang merah (Rp 8.000), minyak 1 liter (Rp 15.000) itu cukup buat 1 bulan. Dalam seminggu, beli sayur, tahu, tempe, ayam, dengan uang Rp 20.000. Buat saya itu lumayan ngirit daripada beli nasi sayur+lauk di warung seharga Rp 8.000 per porsinya.

    • Waaaaaa keren kamu! Cowok jarang lho teliti, calon orang sukses nih kalo pinter berhitung dan menghemat gini, Aminn.. Heeh, bener banget. Apalagi saya masih berdua doang sama suami. Misal 1 ikat kangkung aja bisa buat 2 kali masak, bukannya terlalu ngirit, tapi emang segitu udah cukup..

    • Heheehee.. itu semua yang sekiranya saya dapatkan dari masak sendiri Mbak, yg jelas kita jadi tambah belajar mengorganisasikan sesuatu, entah itu bahan, belanja, uang, smpai menu masakan 🙂 ditunggu masakannya #eehhh

  2. Trial and error…butuh belanjaan ekstra brarti ya mbakyu? Aniwe…saya lebih suka minta istri masak di rumah ketimbang makan di warung…benar kata Mbakyu, NGIRIT…

    salam dari Purbalingga

    • hehehe, paling gak kita jadi tambah pengalaman dengan mencoba, jadi untuk selanjutnya kita bisa antisipasi 🙂
      heeh, bener sekali : NGIRIT. suami saya juga kalo saya beli sayur alasannya gak enak, dan lebih seneng kalo dimasakin, mungkin salah satu faktor itu ya karena hemat 😀

      salam kembali dari wonosobo yang lagi brrrrrrrr…
      *eh, btw jadi ingat Om saya, beliau bekerja di Perpustakaan Daerah Purbalingga 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s