Si Biru yang bikin Terharu – Too Good to be True

Ngomongin hape pertama? Bikin saya flashback dan nostalgia suatu peristiwa tentang hape pertama saat saya masih kelas 1 SMK.  Sekitar tahun 2004. Ya, saya sekolah di Sekolah Menengah Kejuruan, jurusan Rekayasa Perangkat Lunak (dulu jaman-jamannya awal-awalnya jurusan IT di Wonosobo), ceritanya kelas percobaan hehe… Nhah, jurusan kami cuma ada 1 kelas. Isinya 36 anak. Yang bakal sudah bisa ditebak dari kelas 1 sampai kelas 3 kita akan barengan terus. Saat itu, belum semuanya  mengantongi hape.

Nhah, hape pertama saya ini merupakan hasil tabungan saya plus tambahan dari Ibu (kayaknya tambahan dari Ibu lebih banyak, hehe). Belinya pas libur lebaran, di toko HP dan elektronik LA di Temanggung. Saya tidak punya banyak pilihan tentang hape yang akan saya beli, karena terpentok budget . Dan karena saya dulu gaptek sekali, hehe… saya minta tolong Om Farid (Adik sepupu Ayah saya yang  paling kondang kalo masalah komputer dan hape) untuk mengantar saya dan memilihkan hape untuk saya. Jatuhlah pilihan kami pada hape Sony Ericsson T105, yang bentuknya mungil dan layarnya dan lampunya berwarna biru (kebetulan saya dulu suka warna biru). Sampai-sampai casing-nya juga saya ganti biru full, baterenya juga saya kasih stiker biru, hehehe…  Selain ukuran yang mungil, baterenya juga aweeet banget. Dan gambar-gambar emoticon maupun picture message-nya banyak banget 🙂

Dulu SMS-an juga masih mahal, sinyalpun masih susah. Saya ingat betul dulu di ruang tengah kami, di depan TV, ada rak khusus, untuk menaruh hape…  Jadi dijejer-jejer gitu hape saya, hape bapak dan hape ibu, supaya kalau ada SMS atau telpon bisa masuk, karena salah satu spot di rumah yang ada sinyal penuh ya disitu :’)

Nhaaah, saya dulu pas liburan hobi jalan-jalan. Kebetulan saat itu diajak dua teman saya untuk main ke Mlandi, Garung, Wonosobo ke rumah seorang teman. Karena dulu saya belum bisa naik motor, maka bertiga, saya dan teman saya naik mikro (bus kecil) ke arah Garung. Tempatnya yang memang agak jauh dan pelosok, membuat kami sekitar 1jam berada di dalam mikro. Kebetulan mikro-nya penuh dan kami duduk di pojok belakang. Untuk menghilangkan kebosanan, salah seorang teman saya meminjam hape saya untuk nge-game. Tapiii… disitulah awal dari sebuah cerita. Namun ketika berada di rumah teman saya yang dituju, hape saya tidak ada! Sewaktu kami mau turun dari mikro, seingat teman saya, hape saya dimasukkan saku belakang celana jeansnya. Kami mencari-cari di dalam tas, menyusuri jalan yang tadi kami lewati, namun hasilnya nol. Kemudian ketika teman saya ditanya, mungkin tadi di bis ada orang yang aneh, dia mengaku memang merasa ada yang menyenggol bagian belakang celanaa jeansnya. Waduh. Saya lemas. Apalagi teman saya. Namun, saya tidak menunjukkan rasa kecewa saya yang amat sangat, soalnya saya tahu itu akan membuat teman saya semakin merasa bersalah. Dia menangis, dan saya berusaha menghiburnya. Sebenarnya saat itu perasaan saya campur aduk. Antara takut, sebel, sedih, kecewa dan tidak enak terhadap teman saya. Tapi, saya yakinkan diri saya untuk tidak menampakkan rasa itu di depan teman saya, (gak tahu nanti di rumah), hehe…

weningts - cerita hape pertama

Ini foto yang diambil saat hilangnya hape saya (hiks). Coba perhatikan, ada teman saya yang sembab abis nangis merasa bersalah :’)

Akhirnya kami pun pulang. Teman saya berulang kali bilang akan mengganti hape saya. Namun, saya berusaha ikhlas sambil bilang “Gak usah, kalau masih jodoh, pasti bisa ketemu lagi”. Mungkin saat itu saya menjawab sekenanya,  dan sungguh saat itu saya sudah sangat pasrah dan ikhlas (*ikhlas kok bilang-bilang.. hehehe) tapi…

sekitar 3 bulan kemudian..

Saat selesai upacara hari Senin, punggung saya ditepuk oleh teman saya yang rumahnya Garung, yang dulu kami main kesana saat peristiwa hape hilang. Saya menengok, dan di tangannya sudah ada Hape Biru sayaaaa!!! Saya kaget dan tidak percaya. Sungguh, rasanya seperti mimpi. Di tengah riuhnya suara selamat dan tepuk tangan dari teman-teman, akhirnya saya tahu ceritanya. Jadi, hape biru saya itu sudah sampai di Purwokerto. Ditemukan teman paman teman saya itu, yang kebetulan juga kernet bis, di suatu counter. Paman teman saya itu memang agak preman (*upsss sori Om, hehe), jadi ketika lihat hape itu dan ditelusur, ternyata dititipkan seorang untuk dijualkan, pas ngecek kok ciri-cirinya sama persis dengan hape saya, langsung si Om bilang kalau ini hape milik keponakannya yang hilang. Tanpa ba-bi-bu, langsung dibawalah hape itu dan akhirnya kembali ke pangkuan saya :’) Saat itu, saya gak tahu harus bilang apa sama Om teman saya, pas mau saya kasih tanda terima kasih, dia menolak karena dia juga sudah menganggap saya sebagai keponakannya sendiri. Baik bangeet!  Akkkk, terharuuu :’)

Akhirnya, saya saat itu saya merelakan uang saku saya, untuk mentraktir seluruh anak kelas dengan eskrim tung-tung 500an, sebagai ucapan syukur.. Gakpapa ya, es tungtung doang sanggupnya hahaha…

Namun, karena usia, si hape biru jadi tidak bisa berfungsi dengan normal. Pas tahun 2008 pun saya sudah ganti hape baru dan hape biru hanya saya pajang di kamar. Dan sekitar tahun 2011 saya harus mengikhlaskan dia untuk dijual karena adek saya juga sudah butuh hape, dan hasil penjualannya untuk menambahi tabungannya untuk membeli hape.

Meskipun sampai sekarang saya sudah terhitung ganti hape selama kurang lebih 5 (lima) kali, namun kenangan hape pertama masih saja teringat dan kadang membuat saya tersenyum geli. Membuat saya belajar bahwa ilmu ikhlas itu benar-benar ada. Membuat saya belajar bahwa jodoh itu ada *upssss. Too good to be true itu benar-benar to be true, hehe. Sun sayang buat hape biru pertamaku yang sekarang dimana rimbanya saya tidak tahu, yang sukses bikin saya terharuu :’)

 

Postingan artikel ini diikutsertakan dalam Giveaway : Cerita Hape Pertama -nya Mak Istiadzah yang cuaeemm 🙂

10338828_10203858501568353_1231243048_n

 

 

Big thanks to :

Bapak dan Bunda,

Adek saya,

Om Farid,

Teman-teman saya : Mbak Nony Saputri, Mbak Tri Asmi Yuniarti, Mbak Dhini Wirajati,

Om Soleh (om-nya Mbak Dhini Wirajati),

Kelas RPL angkatan pertama SMKN 1 Wonosobo

dan semua pihak terkait, haiyaaahhhhh 😛

 

Advertisements

2 thoughts on “Si Biru yang bikin Terharu – Too Good to be True

  1. Aaaaakkk tiga bulan! udah tiga bulan bisa balik lagi hapenya! Ajaib banget ya. Kalo sekarang mah nggak tau deh bakalan balik algi apa enggak ya 😀

    Makasih udah ikutan GA saya yah :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s