Tak Apa

Kamu bilang tak apa, 
ketika kemarin kamu melihatku berjalan mengendap-endap nekat menaiki anak tangga teratas, berjingkat-jingkat, berjinjit dengan satu kaki terangkat dan mengayunkan tanganku meraih langit yang berhimpitan dengan awan abu-abu 

Kamu bilang tak apa, 
ketika kemarin kamu tahu sebenarnya aku juga memakai baju hangat hijaumu yang bersaku besar, dan berharap nantinya cukup untuk membawa hasil curianku : berkas-berkas sinar jingga mentari senja yang besok baru dibagikan Tuhan, 

Kamu bilang tak apa 
Ketika kemarin kusampaikan niatanku bahwa ingin kutaburkan hasil curianku di langit tepat di atas rumah kita di penghujung sore itu, dengan harapan : larut malam, janganlah cepat datang! 

Kamu bilang tak apa, 
ketika kemarin aku sesenggukan kecewa mengetahui bahwa sebenarnya aku tak mungkin bisa mencurinya, dengan cara apapun. Kan? 

Kamu pun bilang tak apa, 
Karena kamu juga akan selalu ada di malam-malamku 
Dan buktinya, toh tadi malam aku bisa tidur pulas seperti bayi dan bangun pagi dengan senyum seperti ini 

Oiya, kamu juga bilang : tak usah khawatirkan waktu 
Tak apa 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s